Pisces

Nih cerpen gue buat ketika gue masih ababil .udah pernah dimuat di majalah teen tiga taon lalu dan gue angkat kembali ke permukaan tanah setelah adek gue ngangkat cerita ini buat tugas videographynya .jelas yang buat gue tapi dikumpulin ke dosen dengan nama dia .nakalan .tapi sekalipun dia yang dapet nilai ,gue ga iri .karena dengan ini gue jadi belajar banyak hal tentang kepenulisan naskah pilem .check this out !

Judul
PISCES

Sinopsis
Setelah membaca ramalan bintang di sebuah majalah remaja, Luna amat yakin bahwa bintangnya, Virgo, sangat berjodoh dengan cowok berbintang Pisces. Dengan bantuan yang sedikit terpaksa oleh sahabatnya, Nila, akhirnya Luna mendapatkan beberapa pilihan cowok pisces yang mereka kenal. Niko Saputra si olahragawan berotak dungu. Lukman Basori si jenius tapi kutu buku yang cupu. Cliff Cambridge si playboy anak Kepala Sekolah. Mas Romi anak Bu kantin yang super galak. Saudaranya Nila, Kak Reza yang berkepala botak. Dan Alan Kusuma musuh bebuyutan Luna sejak kecil. Diantara keenam cowok-cowok dengan kepribadian yang berbeda, manakah yang akan dipilih oleh Luna?

“Nila!!!,” Luna berlari-lari menghampiri Nila yang sedang duduk di bangku taman.
“Apa?,” tanya Nila yang lagi ngabisin cemilan favoritnya.
“Lihat!,” Luna menyodorkan majalah yang kemarin ia beli.
Nila melihat sebuah artikel di halaman terakhir majalah itu.
“… cuma ramalan bintang, emang penting?,” tanya Nila.
“Penting banget, Nil!,”.
Nila mengenyitkan dahi.
“Gue bacain ya,” Luna berdehem dan mulai membaca, “Virgo…, asmara…, bakal dapet jodoh di bulan ini. Cocok banget ama cowok berzodiak Pisces,…”.
“So?,” tanya Nila sebelum Luna sempat meneruskan membaca artikelnya.
“… Jodoh gue tuh Pisces,”.
“Elo percaya ama ramalan kayak gitu?,”.
“Sebenernya ga sih,… tapi ini tentang jodoh, Nil. Elo tau sendiri kan kalo gue…,”.
“Iya iya gue tau,… elo lagi cari soul mate lo kan?,”.
Luna mengangguk senang, berharap ia bakal nemu soul mate yang persis ama mimpinya semalam.
Nila tak berkomentar lagi, ia hanya menghabiskan cemilannya. Belum habis satu gigitan kue, Nila menoleh ke arah Luna.
“Elo ngapain ngeliatin gue kayak gitu?,”.
Luna masih memandang Nila penuh harap.
“Ok… ok, gue akan bantu,”.
“Makasih Nila,” Luna memeluk Nila penuh semangat sampai-sampai Nila kehabisan napasnya.

***

“Niko Saputra,” jelas Nila yang memperkenalkan cowok Pisces pertama pada Luna.
Luna cuma diam, memandangi Niko yang sedang bermain basket di ujung lapangan.
“Kenapa? Kurang cakep?,” tanya Nila.
“Bukannya gitu, aku harus memastikan kalo dia tuh cakep luar dalem,”.
“Lalu?,”.
“Kita harus memata-matainya,” ajak Luna.
“Apa? Kita? Kamu aja deh. Perjanjiannya kan gue yang cari, elo yang ngejalanin, jadi untuk tugas jadi agen mata-mata sebaiknya elo ga usah ngajak gue,”.
Bibir Luna manyun. Kemudian ia berjalan meninggalkan Nila dan mulai mencari informasi tentang cowok Pisces yang pertama, Niko Saputra.

***

“Gila tuh anak!,” Luna bersungut-sungut.
“Seberapa gila dibandingin elo?,” tanya Nila sambil tersenyum.
Luna mengambil orange juice milik Nila, mulai bercerita.
“Gue capek ngikutin dia terus. Di sekolah dia maen basket terus, eh pulangnya malah maen tennis, malamnya dia mampir ke kolam renang. Terus gitu kalo ada hari libur, dia malah milih maen golf seharian,”.
“Kan bagus, tuh cowok sporty, atletis lagi!,”.
“Atletis sih atletis, masak tiap hari kerjanya cuma olahraga doang? Iya kalo dia olahragawan gitu bagus, tapi dia kan masih sekolah, mo ujian lagi, kapan ada waktu belajarnya coba? Pasti dia dapet banyak nilai merah di raportnya,”.
“Raport berwarna-warni kan lebih bagus,” goda Nila.
Luna mendelik ke arah Nila.
“Niko Saputra si cowok atletis udah cukup, sekarang… ada cowok laen ga?,” tanya Luna.
“Itu, Lukman Basori,” Nila menunjuk seorang cowok berkacamata yang keberatan membawa setumpuk buku yang lebih tebal dari kacamatanya.

***

“Gimana Non? Puas ga ama cowok Pisces kedua?,” tanya Nila tiba-tiba yang hampir saja mengagetkan Luna.
“Bisa stress gue kalo ama dia,”.
“Loh gimana se? Kriteria lo banget kan? Ga atletis, hobinya baca doang, pinter pula. Raportnya pasti dapet nilai sempurna semua,”.
“Pinter sih pinter, tapi nih anak rada aneh gitu. Di sekolah tempat nongkrongnya di perpustakaan, pulangnya mampir ke mal cari buku-buku baru, sorenya malah ke toko buku bekas, malamnya eh malah nginep di koperasi sekolah, baca koran. Aneh banget baca koran kok malam-malam?,”.
“Banyak pengetahuan tuh anak,”.
“Pengetahuannya sih banyak tapi ga pernah diaplikasiin pada kegiatan-kegiatannya,”.
“Ya bener juga sih,”.
“Apalagi dia maunya yang gratisan aja. Ga bondo deh!,”.
Nila tersenyum mendengar cerita Luna.
“Ada cowok Pisces lagi ga?,” tanya Luna.
“Ya masih ada dong,”.
“Siapa?,”.
“Tuh,” Nila melirik seorang cowok yang dikerumunin para wanita-wanita cantik.
“Cliff Cambridge!!! Anaknya Kepsek itu?,” tanya Luna heran.
“Gimana? Perfect kan?,”.
“Gimana ga perfect, secara dia tajir banget, punya tampang cakep, reputasi artis,… tapi dia kan…,” Luna tak meneruskan perkataannya.
“Playboy banget!,” tegas Nila.
“Yup, bener banget,” Luna setuju.
“Itu semua ceweknya?,” tanya Luna melihat Cliff diantara empat orang wanita.
“Ya… tau deh, mungkin iya,” pendapat Nila.
“Dasar buaya darat!… anak durhaka yang hanya memanfaatkan jabatan ortunya. Apa ga punya kerjaan lain apa, selain ngabisin duit ama mempermainkan cewek?,”.
“Tipe elo kan?,”.
“Najis deh, bukan tipe gue banget, bukan pekerja keras sih,”.
“Jadi elo maunya yang pekerja keras, giat dan rajin bekerja, banting tulang demi keluarga, ga memanfaatkan jabatan ortunya?,”.
“Emang ada lagi cowok Pisces kayak gitu?,” Luna penasaran.
“Nih cowok Pisces keempat?,”.
“Permisi, ini minumannya,” kata pelayan kantin.
“Makasih,” Nila memberikan salah satu botol minuman pada Luna, dan ia meneguknya berlahan.
“Gimana? Nih anak cocok ga?,” tanya Nila.
“Siapa sih maksud elo?,” Luna balik bertanya.
Nila melirik seorang pelayan kantin yang lewat di sampingnya. Luna tersedak minumannya.
“Mas Romi? Anak Bu kantin yang galak itu?,”.
“Dia cowok Pisces keempat,”.
“Elo kira-kira dong kalo mo ngejodohin gue, masak sih cowok tua kayak Mas Romi mau elo comblangin ama gue. Gue bisa mati muda kalo dapet mertua kayak Bu Somat yang galak itu,”.
“Hahaha…,” Nila tertawa lepas.
“Gue kan ga tau kriteria elo kayak apa? Salah sendiri maunya cowok yang punya zodiak Pisces,” tambahnya.
“Tapi kan kata majalah itu…,”.
“Elo masih mau percaya ama ramalan itu?,”.
“Lagian ini kan bulan Maret. Bulannya orang Pisces, mungkin aja gue bakal dapet kebahagiaan di hari ultahnya si cowok Pisces, soul mate gue. Tapi nyatanya…,”.
“Udahlah guys, jangan terlalu dipikirin,… lagian cowok Pisces kan masih banyak di luar sana,”.
“Ada calon lagi nih ceritanya?,” kesedihan Luna memudar.
“E-e… masih ada sih, tapi gue ga yakin elo mau ama cowok Pisces kelima ini,”.
“Gue ga mau? Cowok Pisces gitu, ya maulah,”.
“Yakin?,”.
“Okelah, emang siapa sih dia?,”.
Nila lalu mengeluarkan sepucuk amplop berwarna biru dari dalam tasnya. Luna mengambilnya dan mulai membacanya.
“Undangan ultah siapa nih?,” tanya Luna berdebar-debar.
“Alan Kusuma,” jelas Nila.
Luna terdiam begitu mendengar nama ‘Alan Kusuma’. Ia langsung teringat pada seorang cowok yang ia kenal sejak dari balita. Cowok yang selalu membuat onar pada Luna. Bisa dibilang mereka adalah musuh bebuyutan sejak kecil. Sedari taman kanak-kanak, sekolah dasar, bahkan SMP dan SMA pun mereka tumbuh bersama.
Lamunan Luna buyar ketika ia mendapatkan sebuah gumpalan kertas yang mendarat di kepalanya. Luna menoleh ke arah cowok nakal yang menyebalkan, sesegera mengalihkan perhatiannya kepada Nila.
“… dia… , pengecualian,”.

***

“Elo jadi ga beli kadonya?,” tanya Nila.
“Ga tau lah,”.
“Percuma aja dong kita muter-muter disini?,” rasa kecewa Nila pun bertambah.
“Apa sih yang elo pikirin? Bingung milih kado ato bingung mo dateng apa ga ke ultahnya Alan? Ato… kamu masih ga bisa nerima kenyataan bahwa Alan adalah soul mate lo?,” pertanyaan Nila semakin membuat Luna tambah bingung.
“Semuanya deh,” jawab Luna agak sedikit bimbang.
“Tapi Alan kan kriteria lo banget,”.
Luna berpikir sejenak, ‘Benar juga apa yang dikatakan Nila,’ batinnya.
“Cowok atletis yang kutu buku, punya uang banyak tapi dia pekerja keras. Perfect kan?,” terang Nila.
“Masalahnya…, dia itu musuh gue,”.
“Pacar aja bisa jadi musuh, masak sih musuh ga bisa jadi pacar?”, papar Nila yang mengakibatkan kebingungan di mata Luna.
Mereka tetap berjalan menyusuri lorong-lorong di sepanjang pusat perbelanjaan.
“Bagus ga nih?,” Nila bertanya pada Luna tentang boneka kayu yang terpajang di etalase toko.
“Lumayan,” Luna berpendapat.
“Lo beli kado kok banyak amat?,” tanya Luna yang memperhatikan barang-barang belanjaan Nila.
“Sekalian lah, buat sodara gue,” jawab Nila.
‘Sodaranya Nila?… siapa ya?… jangan-jangan Kak Gana!,’ batin Luna. Lalu Luna membayangkan wajah sodara Nila yang cakep en perfectionist.
‘Apalagi dia seorang Pisces!!!,’ batin Luna semakin menjadi. Luna sangat lega setelah mengetahui kalo ada cowok lain yang lebih perfect dibanding Alan, yang bisa jadi soul matenya. ‘Moga aja Nila mau nyomblangin gue ama Kak Gana,’ tambahnya.
“Lo kok ga cerita-cerita ke gue kalo Kak Gana mo ultah,” Hati Luna semakin berdebar.
“Siapa bilang yang mo ultah tuh Kak Gana? Ngawur aja, bukan Kak Gana tapi sodara gue yang satunya, Kak Reza,” jelas Nila.
Luna sangat kaget mendengar nama Kak Reza disebut, cowok tua yang jerawatan, berkacamata plus kawat gigi, apalagi dia punya obsesi pingin jadi seorang professor terkenal, makanya Kak Reza sangat bangga sekali dengan kebotakan yang dimilikinya yang menjadikannya mirip seperti seorang professor.
“Oia, gue lupa! Kak Reza kan cowok Pisces juga, gue bisa bantuin lo, Lun,” Nila menawarkan diri menjadi mak comblang.
Luna terdiam tak berani berkata-kata, kini yang ada di benaknya hanyalah wajah Alan yang semakin lama semakin tampan saja, melekat erat di dalam lamunannya, yang mulai mendekat mengisi kekosongan hati dan pikiran Luna.

*** selesai ***

Gue jadi pengen tau gimana hasil pembuatan pilem amatiran yang dibuat oleh kelompok kulia adek gue .good luck bro !!

3 thoughts on “Pisces

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s