Mbolang ing Jogja

Rebo 23 Juni jam 15.00 gue berada di kereta api sendirian. Bisa dibayangkan, gue bakal duduk diem tak bersuara karena ga ada orang yang bisa gue ajak bicara. Bukan karena gue ga bisa SKSD ngajak bicara orang di sekitar gue, tapi emang ga ada orang disini, karena kereta malabar masih akan berangkat setengah jam lagi.

Tapi gue udah mengantisipasi hal seperti ini. Buku humor milik Hari udah gue pinjem. Dua serial terakhir komik Death Note milik Eming udah gue colong dari lemarinya. Delapan proposal milik HMJ udah gue bawa. Kali aja bisa dibuat ganjel pantat kalo ga nemu kursi di dalem kereta.

Tiket seharga enam puluh ribu ternyata bisa dapet kereta mewah kayak gini. Lumayan lah meskipun gue dapet tempat duduk 6C yang ngadep belakang. Beda kereta malabar ama kereta yang gue tumpangin sewaktu mbolang ke rumahnya nini yaitu malabar lebih bersih jez. Secara enam puluh ribu gituloh. Padahal nih kereta ekonomi tapi penampilannya ga kalah ama kelas bisnis dan eksekutif. Yang gue heranin, ngapain juga ada tentara yang njaga di setiap pintu. Emangnya takut ada teroris gitu ya? Apa ada anak presiden yang naik kereta ini, kok penjagaannya ketat banget. Gue rasa adanya tentara di dalem kereta itu bertujuan membasmi orang-orang yang ketahuan ga punya tiket. Tuh orang-orang nakal karena ga bayar karcis akan dibuang langsung dari jendela oleh tentara-tentara. Ga percaya? Boleh kalo kamu mau buktiin.

Penarik karcisnya juga beda. Di kereta kayak gitu aja bapak-bapak pemeriksa karcis pake jas. Mukegile. Mana jasnya kayak jas almamater universitas gue. Kayaknya nih bapak lulusan universitas yang sama ama gue. Yang keliatan menonjol dari bapak pemeriksa karcis adalah … kumisnya itu loh chui, kumis pak raden, kagak nahan !!

Tepat tengah malem waktu yang tertera di hape gue, akhirnya gue nyampe jogja. Nindi yang udah dari hari senin disana bingung ntar gue dijemput ama sapa. Tenang aja, gue masih punya temen yang mau gue repotin. Kan ada si yuan.

Gue bener-bener niat ke jogja buat nyelesain masalah olimpiade. Bukan buat hal-hal lain. Jadi buat temen-temen yang doain gue bakal jadian lagi ama yuan, sori pren, ga ada yang namanya CLBK di kamus gue. Untuk menghadapi virus-virus CLBK yang gue rasa bakal menyerang gue selama di jogja, gue udah siapin tameng mujarab yaitu dengan sering menghayal wajah gebetan gue dan memenuhi pikiran dalem otak gue tentang maz Kriwil. Ga ada cara lain selain menghayal, karena hape gue ga canggih ga bisa simpen foto-foto dia, dan ga mungkin juga gue bawa poster dia dengan ukuran empat kali lipat A3 yang udah gue tempel pake lem besi di langit-langit kamar gue.

Jadi sehabis memenuhi perut ini dengan makanan, gue ngotot minta tidur di masjid. Daripada tidur dikosan dia, apa bisa keselamatan gue terjamin? Gue pilih tidur di masjid jalan malioboro. Bukan karena masjid itu keramat buat bertapa, tapi satu-satunya masjid jogja yang gue tau adalah ya di masjid itu dan gue yakin ga bakalan nyasar disana. Dan yuan pun ninggalin gue sendirian disana.

Waktu udah menunjukkan jam setengah dua malem. Gue tetep ga bisa masuk masjid itu coz pagernya dikunci. Tapi anehnya ada sekitar tiga orang lagi enak-enakan tidur disitu. Masak gue mau ngeloncatin pager? Ntar gue disangka maling. Mau ga mau gue harus tidur, gue kudu istirahat karena gue banyak jadwal pagi ini. (sok artis).

Jadi dengan beralaskan ubin di luar pager masjid, gue tidur. Cuma satu jam sih. Tapi itu udah dibilang cukup sukses. Karena baru kali ini gue bisa tidur kayak gelandangan.

Gue terbangun gara-gara ada bapak-bapak dengan seorang anak kecil coba buka pager yang terkunci. Dengan topi jaket yang masih menyelimuti wajah gue, bapak itu bertanya sambil marah-marah = ga bisa dibuka nih. Dikonci. Penjaganya mana sih mas?

Dengan mata masih merem melek, gue jawab = ya disebelah sana pak. Sambil gue tunjukin tempatnya. Bapak itu terdiam sejenak ngeliat gue, kemudian dia memelankan suaranya = makasih mbak.

Akhirnya bapak penjaganya dateng sambil ngomel-ngomel bukain pintu pager. Gue pun ikutan masuk, mo numpang pipis yang udah gue tahan dari tadi di kereta. Gue liat airnya kayak gitu, gue jadi berpikir ulang buat mandi. Sewaktu gue keluar dari kamar mandi yang bertuliskan ‘perempuan’ di atas pintunya, bapak-bapak yang tadi ketemu di luar pager ngeliatin gue. Gue ngerasa pas gue copot jaket, tuh bapak juga masih ngeliatin gue. Gue pandang bapak itu dengan tatapan penuh arti, sori-pak-gue-ga-mau-jadi-istri-kedua-gue-maunya-jadi-istri-keempat.

Sehabis sholat subuh, gue segera pergi dari masjid, ga mau lama-lama disana. Gile aja kalo ketemu bapak itu lagi gimana. Gue ga bisa bayangin kalo bapak itu tersenyum pada gue dengan tatapan, boleh-banget-tapi-jadi-istri-ketujuh-aja-ya.

Gue duduk-duduk di bangku panjang di jalan malioboro. Masih jam lima pagi, masih gelap, gue liat orang-orang riwa-riwi ngangkutin barang-barang dagangannya. Sesekali gue denger siulan, yang gue pikir itu pasti suara wewegombel lagi keselek. Gue harus cari kerjaan nih sebelum banyak siulan wewegombel keselek menghampiri gue. Sekali gue buka peta, buat liat kemana arah yang mau gue tuju, gue langsung disamperin abang tukang becak yang katanya mo nganterin gue cari tempat penginepan murah. Jelas gue ga mau. Ini kota besar ,men. Jangan mudah percaya orang. Bisa aja kan tuh abang becak malah nganterin gue ke kantor polisi, disangkanya gue turunan amrozi.

Gue langsung inget tempat bagus di tipi sebelum gue berangkat ke jogja yaitu keraton. Gue liat di peta, dari malioboro lurus jalan terus.

Keraton ga sejauh yang gue kira. Setelah menghabiskan jalan malioboro, melewati jalan ahmad yani, akhirnya gue tiba di alun-alun yang di ujungnya terdapat bangunan yang gue tuju, keraton jogjakarta.

Seperti yang gue liat di tipi. Di alun-alun yang gersang itu (bukannya mo banding-bandingin ya, alun-alun ngajamul mah lebih bangus dari ini), ada satu jalan lurus dengan dua pohon beringin diantaranya. Dua pohon itu ditutupi sekelilingnya dengan tembok, digembok pula. Gue rasa tujuannya biar ga bisa dibuat bertapa orang-orang yang cari wangsit nomer togel. Nah, dari tipi yang gue liat kemarin ntuh, katanya, kalo kita tutup mata jalan dari ujung alun-alun dan bisa sampe di tengah-tengah dua beringin itu maka permohonan kita bakalan bisa dikabulin. Gue pengen banget coba. Tapi mendadak langit semakin terang dan matahari udah nongol di ufuk timur, orang-orang udah rame berlalu-lalang, gue mengurungkan niat buat jalan ke arah beringin itu sambil tutup mata. Ntar disangka orang gila yang pura-pura buta.

Jadi, gue jalan lurus aja ke arah keraton. Berdiri disana sambil menikmati bangunan keraton yang keliyatan ‘jawa banget’. Udah lima belas menit disini, prabu ga keluar-keluar dari istananya, yaudah gue pulang. Dan ketika berada di tengah-tengah kedua beringin itu, meskipun ga tutup mata, gue berharap gue bakal bisa balik kesini lagi 

Gue udah disms ama Nindi dan Yuan buat cepetan ketemuan biar ga kesiangan ke sekolah. Wadyuh. Dua orang ini menganggu jalan-jalan pagiku. Sabar po’o rek.

Maem dulu apa mandi dulu ya? Mandi .. maem .. mandi .. maem .. setelah menghitung kancing baju bapak petugas kebersihan yang lewat di pinggir jalan, gue putuskan untuk maem dulu. Udah ketiga kalinya ini ke jogja tapi gue belum pernah ngerasain gudek. Tapi pagi ini gue ga mau maem gudek dulu. Katanya sih gudek itu manis, gue kan sukanya yang asin-asin gitu macem rasa air laut, kalo lidah gue ga cocok bisa-bisa gue ga napsu makan. Jadi gue pilih nyabu aja pagi ini. Nyarap bubur.

Di gerobak pinggir jalan, gue pesen satu mangkok bubur ayam ples teh anget. Bubur Sepesial Pak Narto namanya. Hhmm .. ternyata rasanya .. uwenak tante! Bukannya mau banding-bandingin bubur ayam yang sering dibeliin dedek di sawojajar, tapi nih bubur bener-bener maknyuz. Buburnya, ayamnya, kuahnya, sendoknya, mangkoknya, harganya .. dengan enam ribu rupiah + enam puluh ribu rupiah biaya transport, lu bisa dapatkan bubur sepesial ini. Patut lu coba, karena bubur ayam ini emang … AAJJIIBB. (Fauzi Baadilla @ Nikmatnya Dunia mode on).

Setelah itu, gue mandi. Gue nemu toilet umum di deket masjid yang tadi malem gue tumpangin buat tidur. Kamar mandinya, busyet, seukuran liliput, kecil banget. Gue sampe bingung mau mandi dengan cara apa disana. Dengan terburu-buru akhirnya gue mandi dengan air seadanya. gue emang pernah mandi di kali, mandi di masjid, tapi baru kali ini gue mandi di toilet umum yang kamar mandinya berdempetan kayak gini, mana kamar mandi disebelah kamar mandi yang gue tempatin bauk banget lagi. Gue mengumpat dalem hati, gilee nih orang mandinya kayak apa sih kok bau banget. Setelah gue udah rapi bin wangi, gue keluar. Gue liat kamar mandi di sebelah, eladalah, pantes ae tuh kamar mandi bau, lawong itu tempat WC. Sialan. Jadi pas mandi tadi gue dikentutin.

Di toilet itu, terjadi perbincangan antara gue dan bapak penjaga toilet.
Gue (ngasih duit tiga ribu lima ratus) = mandi (2500) ama pipis (1000), pak .(gue baca di tembok kamar mandi, ‘bayarlah dengan jujur’)
BPT (ngembaliin uang gue, 1000) = lek ngene samean bangkrut, mbak.
Gue = hehehe. (gue pikir, gue ga usah bayar. Ternyata cuma diskon aja. Lumayan)

Sesampainya di kosan Pram, pacarnya Nindi, gue kaget. Ternyata cewek boleh masuk kamar cowok dan cowok diperbolehkan masuk kamar cewek. Ih wow. Satu kata yang menggambarkan keadaan kok-kosan di Jogja adalah .. MENGERIKAN. Bayangkan, ga ada batasan antara cowok-cewek disini. Kalo ampe terjadi segala sesuatu yang tidak diinginkan, siapa yang mau bertanggung jawab. Buat cewek-cewek, ati-ati, banyak pria yang mempunyai slogan hidup ‘isi diluar tanggung jawab percetakan’. Baru kali ini gue bersyukur punya maknyak kos jahatnya minta ampun dan bapak kos yang super geje, karena udah ngejaga anak-anak kosnya yang super duper bandel dari pergaulan bebas dunia luar.

Kamarnya lumayan gede, cukup dibuat lari-larian kita berempat disana. Seharian itu kita terlibat dalam pertarungan sengit untuk mendapatkan tempat pelaksanaan dan sponsor olimpiade. Semangat rek !!

Gue kenalan ama temennya Pram, yang udah boncengin gue seharian, namanya Dede, anak UNY, yang dipanggil si ‘Gokil’ oleh Pram. Pas gue tanya dari mana asalnya, dia jawab kalo dia asli Purbalingga. Gue reflek dan setengah berteriak histeris = wuidih .. jauhnya. Dede cuma senyum aja. Dalem hati mungkin dia berkata = disini Jogja, Jogja-Purbalingga kayaknya deket deh, nih anak berlebihan. Setelah gue pikir-pikir, hehehe. Iya juga ya.

Sebenernya Pram punya temen lain selain Dede, ada temennya satu lagi yang emang ga dikenalin ama gue, mungkin tuh anak ganteng banget ampe-ampe Pram ga mau kalo gue ntar jadi suka amat temennya itu. Kata Nindi sih tuh anak asli Tegal, ngomongnya pake kata ‘inyong’. Gue penasaran banget ama nih anak, pengen denger logat Tegalnya, tapi ampe gue pulang gue ga ketemu anak Tegal itu. wah. Gue ga berjodoh.

Pas malem tiba, gue bingung, mau tidur di masjid mana lagi gue. Yang jelas ga mungkin gue balik lagi ke masjid malioboro itu, kalo ketemu lagi ama bapak-bapak itu bahaya, gue bisa dilabrak ama keenam istrinya. Apalagi kata BPT, penjaga masjidnya galak abis, anjing herder mah kalah. Gue jadi takut ntar kalo digigit, gue bisa kena rabies.

Nindi juga kebingungan mau tidur dimana. Secara tempat yang dia inepin buat tidur di malam-malam yang lalu, sekarang nambah jumlah orangnya gara-gara diinepin ama sodaranya si pemilik kamar yang mau ikut ujian masuk kulia. Dan Pram pun punya ide yaitu nginep di kosannya aja. WHAT?! Gue mau banget.

Kamar di sebelah kamar Pram lagi kosong, pemiliknya pulang kampung, dan kuncinya ditinggal. Sippirilli. Akhirnya gue ama Nindi tidur disana. Meskipun ,lo-tau-kan, kamar cowok ‘bersih’nya kayak apa. Duh. Moga-moga gue ga gatel-gatel. Dan moga-moga gue ga bersin-bersin sepanjang malam ini, coz bisa-bisa ibuk kosnya Pram tau kalo ada dua cewek cantik nginep secara sembunyi-sembunyi dan ga bayar uang sewa di kosan ini. Oh no. Jangan sampe ketahuan. Ntar kita disuruh ngepel genteng. Ga mau!

Paginya, giliran kita bingung mau mandi dimana. Nindi bisa mandi di kos temennya Pram yang kemarin dia habis inep’i dan gue ga bisa, dasar pilih kasih😛 karena demi keselamatan gue dan orang-orang yang udah tutup mulut ga beritau ibuk kos, gue nekat dan ngotot mau mandi di Pom bensin, mandi air campur solar dan sedikit premium. (model mandi orang kaya yang menghambur-hamburkan duit negara). Akhirnya gue mandi disana.

Setelah urusan beres, rencana kita mo pulang hari ini juga. Hore !! Bukannya udah ga kerasan di Joja, tapi gue jadi bingung mo nginep dimana lagi.

Gue pun ijin ke Nindi mo jalan-jalan dulu sebelum pulang. Adek-adek gue yang bandel-bandel, nitip oleh-oleh. Okei. Gue kembali ke Malioboro lagi. Setelah gue udah menghabiskan duit, gue lanjutkan jalan-jalan ke Museum Benteng Vredeburg yang pada saat itu lagi rame-rame karena ada semacam pameran seni. Habisin duit lagi dah disana. But, oke-oke loh produk buatan sana. Gue jadi pingin berlama-lama di museum itu. Tapi waktu berkata lain, gue kudu pulang. Nindi udah di stasiun nungguin gue.

Di stasiun, Nindi dan Pram menghabiskan waktu buat pacaran sebelum akhirnya berpisah. Dasar. Bikin orang kepingin ajah. Dan kereta pun melaju setelah gue dan Nindi mengucapkan salam perpisahan pada Yuan dan Pram. Moga-moga mereka berdua melaksanakan tugas olimpiade dengan baik dan benar.

Meninggalkan kota Jogja, meninggalkan sejuta kenangan. Apalagi ketika berada di kereta api ini. Gue jadi kepikiran Soni. Heh. Ngapain juga Soni ada di pikiran gue. Pergi-pergi.

Jadi ga sabar gimana rasanya perjalananku ke Jogja lagi. Memori = mbolang ke Jogja jilid I bersama Soni, jilid II acara SC bersama kawan-kawan HMJ, jilid III bersama Nindi, dan lanjutannya bulan juli jilid IV bersama furin (rencananya sih kalo bisa sendirian) dan bulan oktober jilid V bersama *** (nama orang terkena sensor, like this!).

Akankah gue tidur di masjid lagi? Akankah gue mandi di toilet pom bensin lagi? Akankah gue bisa ngerasain bubur sepesial itu lagi? Akankah gue endingnya bisa ngicipin gimana rasanya gudek Jogja?

Tunggu kisah gue selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s