Ulang Tahun Si Dedek

Gue sadar, gue anaknya emang usil. Tapi keusilan gue ga pernah segede ini. Dan gue ga akan ngelupain kejadian ini karena udah buat kerusuhan dimana-mana. Apalagi si korban, dedek uthe’, ampe nangis tiga hari tiga malem ga berenti-berenti.

“Tanggal enam mei, ulang tahun gue kali ini bakal ga bisa dirayain gara-gara kemarin gue opname ampe ngabisin duit Nyokap”, begitu kata dedek.

“Duh. Gara-gara ngabisin duit Nyokap buat opname dan nebus obat, gue gagal ngerayain ultah gue tanggal enam mei besok”, ucap dedek lagi.

“Enaknya mo ngapain ya tanggal enam mei besok. Ga bisa nraktir kalian nih temen-temen, Nyokap ga punya uang buat ngerayain ulang tahun gue”, katanya lagi.

Kalo ga salah, udah empat kali lebih dia ngomong ke anak-anak sekelas, terutama gue, kalo dia mo ultah tanggal enam mei besok. Gue ga tau apa motif dia ngomong gitu ke gue. mungkin dia pengen dikasih kado.

Gue sih pertamanya fine-fine aja denger dedek nyerocos kalo tanggal enam mei adalah ulang tahunnya. Lama kelamaan kok kuping gue jadi panas, gue udah bosen denger kata-kata itu. Toh, tanpa diingetin juga gue bakal inget kalo ulang tahunnya tanggal enam mei. Gue pun punya niat jahat tuk ngerjain dia di hari spesialnya itu.

Gue ama nini ngerencanain hal jahat buat ngerjain dedek habis-habisan. Yaitu dengan nyembunyiin alat make-up nya. Dedek hobi banget dandan. Mulai dari wajah, mata alis, pipi, bibir dan lain sebagainya ga bakal luput dari riasan. Tas kulia punya dia selalu keliyatan besar. Bukan karena kebanyakan bawa buku, tapi kotak make-upnya itu yang bikin berat.

Gue kira IPnya jatuh gara-gara niat belajarnya jadi terganjal hobi dandannya itu. Nah, kita berdua pengen IPnya bisa naik setinggi langit dan sekaliyan kita pengen tau gimana sih keadaan juga suasana dedek ga pake make-up di hari spesialnya, apa dia bakal ga masuk kulia karena wajahnya ga dirias? Apa dedek bakalan opname lagi gara-gara kotak make-upnya ilang? Karena kita bertiga adalah anak matematika, segala statement harus dibuktikan, dan gue pengen membuktikan apakah dedek masih ngerasa pede kalo ga make make-up, apalagi di hari ulang tahunnya.

Hari rabu tanggal lima, kita pun berhasil nyembunyiin kotak make-up itu. Tempat yang paling aman buat nyembunyiin dimana lagi, yaitu di ruang HMJ. Ruangan paling aman dibanding ruang manapun. Coba aja kalian buang sampah disana. Ga bakal hilang. Yakinlah, sumpah.

Ga aman juga kalo disimpan kamarnya Nini. Selain karena Dedek bisa aja nggeledah kamarnya, juga karena kamarnya Nini banyak tikusnya. Kotak make-up itu ntar bakal dicolong ama tikus yang juga doyan dandan. Apalagi di kamar gue. Ga kebayang deh kalo kotak make-up itu sampe ditemuin ama bapak kos. Bisa-bisa lipstiknya jadi habis karena dipake dia buat ngedandanin kelincinya.

Masih di hari yang sama, rabu tanggal lima sekitar jam tiga sore, Dedek udah nangis-nangis karena tau bahwa kotak make-upnya ilang. Dia geledah tasnya, tasku, tas nini, tas soni, ampe tas Pak Tjang (eh). Tetep kotak itu ga ditemuin.

Sebelum kotaknya ilang, Dedek masih sempet senyum-senyum karena habis dari salon, perawatan gituloh kan besok hari ulang tahunnya. Dedek juga masih sempet tanya-tanya pe’er, maksud hati mau nyontek apa daya dia tanya ke gue yang juga belum ngerjain. Sekarang, dengan muka penuh air mata, matanya yang besar makin keliatan besar karena bengkak, dia maju ke depan kelas.

Dedek (sesenggukan) = Temen-temen. Kalian ngeliat kotak-ku ga? Warna item gambar sapi.
Temen-temen (dengan kompak) = Ga tau tuh. Kok bisa ilang sih?
Gue (tertawa dalam hati, sambil bisik-bisik) = Ya jelas. Temen-temen semua udah gue beritau kalo kotaknya gue sembunyiin. Hihihi. (ketawa bareng setan)
Temen-temen = Emang isinya apa’an sih?
Dedek = Pensil, penghapus, bolpoint, (alat tulis, masih wajar, kan anak kuliahan), lipstik, bedak, eye-shadow, parfum, pensil alis, (wajar .. wajar, anak kuliahan doyan dandan biar dapet suami super ganteng). Tapi, yang bikin gue nangis itu flashdisk gue ada disana, padahal ada tugas yang musti gue kumpulin segera. (air matanya ngalir terus ga berenti-berenti, gue dan Nini masih ketawa-ketawa bareng setan), juga .. kunci rumah gue. ntar gue pulangnya gimana? Huhuhu. (tangisnya menjadi). Gue bisa dimarahin ama Nyokap kalo kunci rumah ilang. Huhuhu . (Iler dan umbelnya bergantian keluar).

GLEK! Gue berpandangan ama Nini. Ada kunci rumah! Gue pikir yang ada di kotak itu cuma make-up, lah kok kunci rumah juga ditaruh disitu.

Tapi, rencana tetap rencana. Biarin deh dedek nangis sampe dimarahin nyokapnya. Rencana jalan terus, begitu pula resiko yang menanti di belakangnya 

Sepanjang kuliah PDP, seperti biasa Pak Tjang nulis terus sampe bolak-balik tulis-hapus sampe habis dua papan dan Dedek ga bisa diem. Nangis terus. Buku catetannya kebuka, tapi ga ada yang ditulis. Matanya tambah gede satu senti. Gue dan Nini gantian nepuk-nepuk punggungnya Dedek biar nangisnya reda. Bukannya berenti, tambah mewek.
Gue = udah. Jangan dipikirin terus. Ntar sehabis kulia PDP kita akan bantu nyariin. Mungkin aja jatuh di parkiran.
Nini = iya. Ntar kita bantu nyari di seluruh ruangan yang ada di gedung matematika ini.
Dedek (masih mewek) = makasih temen-temen. Bantuin sih bantuin. Tapi nepuk punggung jangan jambak rambut juga dong. Sakit. Huhuhu.

Sepulang kulia. Akhirnya kita sepakat bikin pengumuman kehilangan. Ditempel dimana-mana, di tempat yang strategis. Pertigaan jalan, toilet, meja dosen ampe tiap ubin jalan masuk.

Pengumuman Kehilangan
DICARI Kotak Pensil dengan ciri-ciri :
1. Warna Item
2. Gambar Sapi
3. Yang membedakan dengan kotak pensil lain adalah di kotak itu terdapat satu bendel kuitansi hutang-piutang.
Bagi yang menemukan, akan dikasih imbalan yang sepantasnya. Kalo cewek akan gue jadiin sodara sopir gue. Kalo cowok akan gue jadiin pacar pembantu gue. terima kasih.

Keesokan harinya, tepat tanggal 6 mei, dedek ulang tahun. Dia masuk kulia dengan dandanan lengkap. Ternyata eh ternyata dia masih punya make-up cadangan di rumah. Beh-a-beh. Rencana ngebuat dedek ga pake riasan ga berhasil.

Gue ama Nini ngasih dia kado. Tapi gue mo bikin ulah lagi dengan nyembunyiin tuh kado, jadi dedek kudu nyari sendiri dengan petunjuk-petunjuk yang udah gue buat sebelumnya. Total 12 petunjuk, tapi baru 6 petunjuk dia laksanain dia udah nyerah dan ga mau nyari lagi. Udah pusing katanya. Pusing nyariin kado dengan petunjuk ga jelas dan pusing mikirin kotak make-upnya yang ilang juga pusing ntar kalo pulang pasti bakal dimarahin lagi ama nyokapnya karena kunci rumah ga ketemu-ketemu.

Dedek dengan muka melas, nangis dan putus asa bilang ke gue = Okeh cece, gue tau lu semua sayang ama gue, sebetulnya gue mau ngikutin petunjuk-petunjuk itu. Tapi sori ce, gue masih pusing ama masalah-masalah gue dan gue ga mau tambah pusing cuma karena nyariin kado.

Emang kebanyakan nonton sinetron. ‘Kemilau Cinta Kamila’ yang tiap malem diputer di stasiun tipi, juga diputer di rumah dia. Dedek ngomongnya jadi begitu lebai.

Akhirnya dia pergi. Gue yang lagi berada di depan HMJ bantuin ngerjain proposal, dipandangi temen-temen dengan heran, “Lu kejam amat sih”. Gue cuma cengengesan. Hehehe.

Dan Dedek masih belom tau kalo gue dan Nini yang nyembunyiin kotak dia. Yeyeye. Hari jum’atnya tanggal 7 mei. Kita sekelas ada acara maem-maem di rumah makan deket rumah Dedek.

Rendra mo buat ulah ngerjaen Dedek. Dia ngajak gue. Bukannya gue ga mau tapi gue ga enak ati buat ngerjain dia lagi. Coz udah dua hari dia nangis gara-gara ulah gue. Masak di hari ketiga dia harus nangis lagi. Tapi rendra tetep mo ngerjain dedek.

Pas udah selesai maem, Dedek buru-buru pulang, dia mo ngelayat ke rumah temennya. Permainan dimulai. Kunci motornya ilang  Sambil nangis-nangis dia nyari kunci motor di kolong meja, kolong kursi, ampe di bawah sepatu. Ga ketemu juga. Jelas, lah kuncinya ada di saku celanan Rendra.

Bagian kedua. Ketika dedek udah putus asa, mo pulang ngambil kunci cadangan di rumah. Mionya sekarang yang ilang. Nggaplek’i. Disembunyiin dimana tuh ama si rendra.

Endingnya, suatu cairan berwarna kecoklatan yang berisi campuran telur-kecap-sisa penggorengan ayam bakar di tumpahin ke rambut Dedek. Rambut indah hasil salon itu jadi ga karuan bentuknya, ditambah pula siraman tepung terigu diatasnya. Baunya jez, gilee, bikin muntah. Ga ada yang berani deket-deket dia. Hhiihh.

Antara nangis-ketawa-jengkel-marah bercampur jadi satu. Ga kebayang gimana perasaan Dedek saat itu. Lama kelamaan seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya gue ngaku kalo gue yang nyembunyiin, nini juga ngaku kalo itu ide dia. Dedek yang pengen bales dendam, akhirnya bilang ke Nyokapnya ampe Nyokapnya telpon ke gue. hehehe. Gue cuma senyam-senyum cengengesan waktu dimarahin.

Tiga hari yang melelahkan karena dipenuhi dengan tangisan. Kini Dedek udah bisa tersenyum karena kotak make-upnya kembali, kunci rumahnya ketemu, dapet kado sendal garfield, juga dapet bau amis yang ga ilang-ilang baunya ampe sekarang. Yek.

2 thoughts on “Ulang Tahun Si Dedek

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s