Juara Harapan II? Rugi!!

Terlahir dari keluarga yang ga mampu membeli mobil mewah dan rumah gedong, maka dari kecil gue seneng banget ikutan lomba. Niatnya sih pengen dapet hadiahnya, tapi kalo lagi apes ya niatnya ganti jadi ‘coba-coba keberuntungan’. Tapi gara-gara keseringan ikutan kuis-kuis kayak gitu, prosentase keberuntungan gue tambah besar aja. Mulai dari cangkir, tas kecil , tas sedang, ampe tas yang besar, binder, kaos, kipas angin dan kecap pernah gue dapetin dari hasil ikutan kuis di majalah, acara pembagian doorprize agustusan ampe beli di toko sebelah.

Kalo kecil dulu sih sering banget dapet hadiah. Mungkin karena dulu gue kecilnya kurus-item-dekil, jadi panitia agustusan kasian ngeliat gue dan ngasih gue hadiah beras biar gue gemuk karena berasnya bisa dibuat makan, hadiah sabun mandi biar gue sedikit wangi dan ga bau gosong matahari, juga hadiah cat tembok biar gue agak putihan dikit. Sekarang tambah besar, tapi tetep aja kurus-item-dekil, panitia agustusan udah ga kasian lagi ama gue. Pikir mereka, gue pasti kaya karena gue masih sodaraan ama artis ibukota, aming.

Gue jadi mikir. Kalo ga bisa dapet hadiah dari lomba agustusan, gue harus bisa ngehasilin duit dari lomba yang laen. Tapi lomba apa’an? Gue ga bisa ikutan lomba bikin puisi, karena gue bisanya bikin pantun. Gue ga bisa ikutan lomba baca puisi, karena puisi yang gue baca pasti isinya tentang pantun. Gue ga bisa ikutan lomba nyanyi, lawong baca puisi aja gue ga bisa apalagi nyanyi. Akhirnya gue beraniin diri ikutan lomba bikin cerpen. Cerpen bukan sembarang cerpen. Gue baru sadar kalo gue punya bakat nulis cerpen. Itu juga karena gue seneng banget ngerubah judul cerita.

Dulu pas gue masih esde, eyang cerita tentang ‘Kancil Nyolong Timun’ ke gue biar gue cepet tidur.
Eyang = Kancil ngeliat timun di kebunnya pak tani. Kancil pada waktu itu laper banget. Dan kancil berniat mencurinya.
Gue = Kenapa kancil kok mencuri timun?
Eyang = Kan kancilnya laper. Timunnya mau dimakan.
Gue = Emangnya kancil doyan makan timun?
Eyang (satu tangannya garuk-garuk kepala) = Adanya cuma timun. Mau ga mau kancil harus makan timun biar ga mati kelaparan.
Gue = Kancil bodo banget sih. Kenapa nyolong timun, kenapa ga nyolong ayam aja. Kan bu tani lagi masak ayam goreng di dapur.
Eyang (dua tangannya garuk-garuk kepala) = Mungkin kancil ga tau kalo bu tani masak ayam.
Gue = Kalo kancil tau ya mana mungkin dia mau nyolong timun.
Eyang (akhirnya tersenyum) = Nah, aldi udah tau, gitu kok masih tanya lagi?
Gue = ya kali aja ceritanya bisa ganti jadi ‘Kancil Nyolong Ayam Goreng’.

Gue pun bersyukur karena beberapa cerpen gue dimuat (mungkin secara terpaksa) di majalah anak muda. Sekali menang jadi juara satu dalam cerpen yang bertemakan science-fiction, baru kali ini gue nulis cerita serius dan make perhitungan ilmiah. Maka pas ada lomba di universitas gue, lomba bikin cerpen. Gue ikutan.

Gue rasa gue akan nulis tentang cerita anak muda, karena beberapa cerpen gue pernah dimuat di majalah anak muda. Gue rasa gue akan nulis tentang kebanyolan diri sendiri, karena gue pengen nyaingin cerpen ‘Anak Kos Dodol’. Gue rasa gue akan nulis tentang science-fiction, karena gue pernah menang di proyek yang sama. Dan gue jadi bingung karena ga tau mo nulis apa’an. Selama ini gue nulis ga berpegang teguh pada satu pendirian.

Gue pun nyoba bikin cerita-cerita science-fiction yang gue jadiin satu novel, gue kirimin dah tuh karya. Pas pengumuman pemenang, gue lolos dan dapet juara harapan dua. Lumayan. Daripada ga dapet apa-apa.

Gue inget betul, ketika itu tanggal 3 April 2010 pengumuman resmi pemenang. Gue diundang tuk dateng pas penyerahan hadiah disana. Juara harapan II, hhmm .. gue dapet hadiah, bisa dibuat belanja nih duitnya. Gue senyam-senyum sendiri berkhayal sambil ngiler-ngiler.

Ternyata juara harapan II itu sama aja ama juara III. Kata panitia sih untuk Kumpulan Cerpen diambil juara I, harapan I dan harapan II. Kenapa juga disebut juara harapan? Kata dedek sih, mungkin panitia pengen nyebutnya sebagai runner-up I dan runner-up II. Tapi seperti apapun namanya, nama ‘runner-up sepertinya ga cocok kalo dibahasakan sebagai ‘harapan’.

Eladalah. Hadiahnya ga bisa diambil saat itu juga. Panitia akan mengkonfirmasi katanya. Okeh. Gue nungguin. Seminggu setelah itu gue dapet sms kalo sertifikatnya udah jadi. Gue pun ngambil kesana. Tapi gue ga berani tanya hadiahnya udah cair apa belum. Gengsi dong bro. dikirain gue mata duitan lagi, walaupun kenyataannnya emang mata duitan tapi gue kudu keliyatan jaim. Setelah dua minggu tanpa pemberitahuan, tangan gue mulai gatel pengen nerima uang hadiahnya. Bukan karena pengen dibuat belanja, tapi pada saat itu bertepatan dengan hari dimana gue udah ditagih maknyak kos buat bayar listrik.

En well, dengan bahasa selembut mungkin gue tanya ke panitia lewat sms. Gue pilih kata-kata terbaik biar gue ga keliyatan seperti minta uang hadiahnya turun secepat mungkin.
Gue = Maap. Kalo boleh tau, apakah hadiah untuk juara harapan II cuma sertifikat?
Panitia = Ya.

Gubrak!
Dua minggu lamanya, penantianku sia-sia. Juara harapan dua cuma dapet sertifikat. Lalu apa yang ngebedain gue ama peserta-peserta yang laen? Cuma titel ajah.

Meskipun gue jadi juara harapan II. Tapi tetep aja ga bisa nutupin biaya ngeprint yang lebih dari lima puluh ribu rupiah itu. Tekor dah gue 😥 Sialan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s