Ketahuan Jalan-Jalan di Pasar Minggu

Gue emang deket ama Fio. Kita kenal karena gue adalah asdos di kelas dia (ga sombong ya). Lama-lama akhirnya, setelah kejadian jalan-jalan pagi-pagi buta itu, kita jadi tambah deket. Bukannya ada apa-apa, gue sebagai orang jawa asli kudu memperkenalkan budaya jawa pada anak luar jawa, tepatnya Kepulauan Aru, Fio dari sana. Lah, seiring dengan jadwal ‘guide’ jalan-jalan ngelilingi kota ngalam, gue ngajakin dia ke pasar minggu.

Pas hari minggu kita pun kesana. Gue emang sengaja ga ngajak siapa-siapa. Bukannya mau kencan ato pengen berdua aja (ehem), tapi karena gue kesel ama temen-temen gue. gue pernah ngajak temen-temen hampir lebih dari dua puluh orang, sampe pulsa gue abis. Nyatanya yang dateng cuma lima orang, itupun ditambah gue. Yang alesannya masih ngantuk, males bangun, mo cuci baju, mo nguras sumur, ada aja alesannya. Wah. Bener-bener nih temen-temen gue ga kompak. Jadi gue ga bilang-bilang kalo hari ini mo ke pasar minggu.

Setelah nyampe sana, gue terangin deh tuh makanan dan segala sesuatu yang khas dari pulan jawa pada Fio. Lagi enak-enaknya jalan-jalan, kok gue ketemu ama temen-temen gue pake jas almamater, bukan hanya temen gue, temen-temennya Fio juga ada disitu. Ternyata hari ini ada jadwal jalan-jalan ke pasar minggu oleh anak-anak yang lagi ngikutin acara semacam LDK gitu. Ow. Sialan. Gue ketahuan jalan-jalan bareng Fio.

2 thoughts on “Ketahuan Jalan-Jalan di Pasar Minggu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s