Jalan-Jalan Pagi Buta

Deadline pekerjaan gue sebagai sie pubdekdok terus menerus ditanyaan ama temen-temen, “kapan jadinya?”. Gue bener-bener males saat itu jadi ampe nunda-nunda tugas yang ketupel serahkan pada gue. akhirnya gue pun niat nyelesain tugas itu minggu ini juga. Diawali hari Selasa tanggal 06 April 2010, gue dengan niat sepenuh hati bilang ke Feri, “Fer, gimana kalo entar malem kita nginep di rumah mas Pa’at”. Weh. Heboh dah HMJ. Lu jangan mikir yang macem-macem dunkz guys. Gile aja ngajakin Feri, dia ga doyan ama gue, dia doyannya ama tante-tante. Haha. Piss Fer !

Feri yang pada masa itu (sampe sekarang juga ding) mukanya selalu kusut gara-gara mikirin olimpiade, mukanya makin kusut karena gue yang emang kebetulan jadi pubdekdok (selalu) molor-molor ga pernah ngerjain tugas dengan baik dan benar. Maka dari itu untuk membantu melaksanakan tugas dengan baik, gue (maksudnya kami semua) minta bantuan ama orang yang namanya Mas Pa’at (udah lulus, punya kerjaan, lagi cari cewek sekarang, kalo ada yang berminat hubungi gue) yang pinter dalam urusan design. Karena masnya udah punya kerjaan tetap, maka kami ga bisa seenak udel main-main ke kosannya. Lah iya kalo masnya ada, kalo lagi kerja? Masak gue mau ngapelin ibu kosnya, ga mungkin kan. Sehingga waktu yang tepat untuk mengunjungi masnya adalah malam hari setelah isya’.

Karena gue ini cewek (akhirnya gue nyadar juga) ga baik dunkz maen ke kosan cowok malem-malem. Pikir gue, daripada pulang tengah malem mending pulang pagi. Toh. Ga bakal ngerepotin Biref, temen kosan gue, karena harus ngebukain pager kosan jam 12 malem. So, gue berniat ndiskusiin masalah olimpiade ini dengan mereka dan pulang jam setengah enam pagi. Perkiraan waktu yang tepat karena sambil nunggu antrian mandi anak-anak kos.

Biasanya kita bertiga (gue, Feri, Hari) yang ke kosanne mas’e. tapi berhubung saat itu Hari lagi ikutan olimpiade, jadi terpaksa gue ngajak Feri aja. Inget Fer, terpaksa!

Biasanya kosan’e mas Pa’at itu sepi. Ibuk kosnya ga pernah keluar sekalipun buat ngerumpi ama tetangga. Tapi malem ini ga. Seisi rumah pada keluar semua. Ga hanya ibu kos, seisi kos juga pada ada di luar. Gue yang (emang bodoh, tapi pada saat itu aja) bawa motor sendiri ga bareng Feri, jadi bingung sendiri mau markirin motor dimana. Secara kosannya ga punya halaman. Gue, Feri, Mas Pa’at, Mas Su’eb melaksanakan suatu trik agar gue bisa masuk kosan dengan selamat tanpa omelan dan cercaan.

Mas Pa’at sibuk markirin motor sekalian ngajakin ngobrol ama sodaranya ibu kos yang keliatannya udah curiga ama gue. Sesekali gue liat tuh bapak-bapak curi-curi pandang ke gue. Sori pak, gue kagak suka cowok tua. Feri bolak balik nutup-nutupin helm pink gue yang terbuka. “Ati-ati ketok’an”. Gue jadi mikir, biasanya temen-temen seneng banget ngata-ngatain gue kalo gue ini kayak anak cowok. Terus giliran membuktikan apa gue emang keliatan kayak anak cowok banget, eh mereka malah nutup-nutupin. Kesimpulannya .. secowok-cowoknya gue, masih aja keliatan cewek. Ow. Gitu toh.

Mas Su’eb ngasih kode kayak nggetak ayam, nyuruh gue supaya cepet-cepet masuk. Mas Pa’at masih mengalihkan perhatian sodaranya ibu kos biar ga ngeliat gue yang udah naik tangga menuju kamarnya Mas Pa’at.

Ketika kondisi sudah dibilang aman, gue duduk di ruang tengah. Mas Su’eb ngeliatin gue dari atas sampe bawah. Ckckck. Helm pink yang tertutup, jaket HMJ yang kegedean, celana tiga perempat yang gombrong. Persis cowok wes. Tapi kurang satu yang bikin gue ga keliatan cowok, gue ga punya bulu kaki. Mana ada cowok yang kakinya mulus tanpa bulu? Hah. Terserahlah. Yang penting gue udah berada dikamarnya Mas Pa’at tanpa diomeli. Yes. Berhasil mengelabuhi sodaranya ibu kos. Tapi gue tiba-tiba teringat sesuatu. Oh iya. Nasi goreng gue ketinggalan di sepeda motor. Hhyyaa ..

Kita pun terlena dalam suasana diskusi yang bisa dibilang semacam debat, tapi gue ga bisa ngeluarin kata-kata dengan keras. Ntar ketahuan. Bahaya. Bisa-bisa gue dipenjara gara-gara maen malem-malem dikosannya cowok, atau yang lebih parah lagi, entar gue disuruh nikah. Hah. Yo emoh tah.

Maka dari itu, untuk mengantisipasi agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, gue bertekad untuk ga tidur. Karena jika gue tidur, maka gue ga punya alibi jika seandainya gue diinterogasi ama pak polisi. Haha. Ide yang cerdas. Mas Su’eb udah nyiapin kamarnya buat gue tidur disana. Gue ga mau. Alasan gue sih ga ngantuk. Meski gue sangat-sangat ngantuk sekali, tapi gue tetep ga boleh tidur. Disamping karena alasan alibi juga karena alasan kebersihan. Oemji. Tau kan gimana ‘bersihnya’ kosan cowok. Bisa gatel-gatel gue kalo tidur disana😛

Waktu udah menunjukkan jam dua pagi. Mas Pa’at udah ngowo ketiduran dengan alas tembok, Feri di dekatnya ikut nimbrung ngorok, gue ngutak-atik design sambil mata kedap kedip kekurangan baterai, Mas Su’eb di kamar sebelah nyanyi-nyanyi lagu jazz di tengah malam, malah bikin semakin ngantuk. Dan gue masih ga mau memejamkan mata. Pokoknya gue harus punya alibi.

Tiba-tiba Feri ngajakin nonton pertandingan bola Arsenal vs Barcelona di alun-alun. Katanya disana ada nonton bareng, tepatnya di depan Ramayana yang ada tipi layar lebarnya itu. wah. Gue langsung kepikiran, gimana kalo nonton bola aja? Jam dua keluar dari kosan ini, jam tiga-empat selesai, jam empat-setengah enam ngabisin waktu di jalan, langsung pulang ke kosan dan ga kembali lagi ke kosnya Mas Pa’at. Aha. Ide yang cemerlang.

Karena para cowok-cowok itu geje-geje, gue jadi ragu apakah keselamatan gue terjamin kalo bersama mereka. Akhirnya gue ngajak temen satu lagi, Fio. Okeh pren, siap untuk berangkat. Tapi eh .. Feri malah mbatalin ga ikut. Mas Pa’at matanya merah banget, ga bisa ikut. Mas Su’eb alasannya mau nyelesain tugas, dan Feri mau pulang aja ke kontrakannya katanya. Sialan. Akhirnya gue berangkat berdua aja ama Fio.

Lalu apa yang gue temukan di alun-alun? Kosong, ga ada orang sama sekali. Mungkin ada sesekali hantu seliweran lewat di depan gue. Mana acara nobar bolanya? gue maki-maki, marahi, damprat tuh si Feri. Dasar bocah dudul. Mau-maunya gue dikerjain Feri. Mana malu pula ama si Fio, dikiranya gue memanfaatkan keadaannya dengannya. Huwah.

(Dipercepat ..) dari jam tiga ampe jam setengah enam, kami muter-muter keliling Malang menghabiskan waktu. Gila. Uadem puol rek. Ga lagi-lagi deh jalan-jalan pagi-pagi buta. Feri sialan!!

(Adegan lucu nih, pantengin yah) pas sampe di depan kos jam setengah enam pagi, temen-temen udah keluar kosan ngantri beli pecel Bu Rete. Eh, bapak kos gue juga keluar kosan mo mbuang sampah. Ditatapnya tajam tuh si Fio. Motornya yang ribut segera dimatikan. Dia takut dimarahi. Haha.

Sesampainya di dalem, gue langsung diinterogasi ama bapak. “Darimana?”. “Dari kosan temen pak”. “Nginep nang koncomu iku?”. “Ya enggaklah pak”. Dengan sedikit berbohong aku katakan, “Nginep dikosan temen cewek lah pak”. Glek. Gue menelan ludahku sendiri (yaiyalah, masak ludahmu, hiii..) Gue ga berani dong bilang ke bapak kalo gue nginep di kosan mas Pa’at dan keluyuran tengah malem bareng Fio. “Ojok sembrono. Kene iki yo melu njogo awakmu. Lek onok opo-opo nang awakmu, kene sing tanggung jawab”, begitulah interogasi gue dengan bapak kos. Haha. Perhatian juga ternyata. Tengkiu bapak.

Sampe kampus pun gue masih sempet njiwit si Feri gara-gara udah ngerjain gue, dan cerita-cerita ama nini en dedek. “Untung aja pas di alun-alun ga ketemu satpol PP”. “Emang kenapa?”. “Karena bisa-bisa kalian masuk ke kantor polisi dan buat surat pernyataan dan bikin surat ijin pacaran”, kata dedek. “Wew. Kita kan ga pacaran”. “Tapi kalo ketahuan berdua-duaan malem-malem dan ga bisa menunjukkan kalo kalian sodara sekandung, alamat deh”. Ternyata ga hanya conello yang bikin SIM-C = surat ijin mencari cinta. Tapi kudu ditambah SIP = surat ijin pacaran.

Pas di kelas. Setengah jam pertama, mata gue masih kuat melek. Mungkin gara-gara kena air dingin yang dibuat mandi tadi pagi. Jadi bisa bikin mata melek terus. Tapi .. kemudian .. mata gue ga kuat melek. Bolak-balik kepala teklak-tekluk ke samping kanan-kiri-belakang gara-gara ngantuk. Karena gue duduk dibarisan depan, maka temen-temen yang ada di belakang bisa ngeliat kepala gue yang sering banget teklak-tekluk. Ga kuat! Akhirnya pas Bu Santi asyik-asyiknya menerangkan, gue menelungkup di meja dan .. tertidur.

Yang gue tau, pas mata kulia telah berakhir, gue diberitau dedek kalo bu Santi tadi nyamperin aku. “Kenapa?”. “Sakit bu” kata dedek. “Sakit apa?”. “Ga tau bu. Tadi malem ga bisa tidur”. “Kok bisa?”. “Ya mungkin gara-gara sakitnya itu makanya ga bisa tidur”. Pinter. Ternyata berbohong itu perlu. Lanjutkan!

2 thoughts on “Jalan-Jalan Pagi Buta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s