Stempel Sialan

Seumur-umur ikutan organisasi, gue ga pernah ngalamin nasib sial kayak gini. Gue juga ga tau siapa yang patut disalahin, tapi yang gue tau penyebabnya cuma satu. Yaitu duit proposal kurang!

Setiap kegiatan pasti ada laporan pertanggungjawaban dong yang lebih dikenal dengan sebutan LPJ. Nah, kegiatan gue kan udah selesai sekarang waktunya ngebuat LPJ. Gue berusaha mati-matian buat LPJ sejujur mungkin dan sebaik mungkin. Dari segala isi dan nyari tanda tangan orang-orang penting yang sok penting. Deadline tanggal 18 pun udah gue sepakati dengan bagian keuangan. Hari ini, tanggal 15 LPJ udah selese, udah beres, tinggal dikumpulin. Cuman kurang satu, satu aja kurang tuh LPJ ditolak. Tanda-tangan ketua pelaksana udah, sekretaris udah, ketua umum udah, ketua BEM udah, pembantu dekan III juga udah. Yang ga ada cuma stempel BEM doang. Gue keluarin napas gue dari mulut pas di depan tanda tangan ketua BEM, kali aja tuh stempel muncul kayak kulnenek yang mau diluar kalo dikasih abab (napas ‘HHAAHH’ dari mulut). Kertasnya jadi basah, tanda tangannya luntur, stempelnya tetep ga mau muncul. Tapi, apa emang belom dikasih stempel ya?

Gue udah berusaha mati-matian ngubungin anak BEM yang bertanggung jawab atas hal itu. Angga, si ketua BEM yang terkenal karena sangat ganteng sekali. Secara tampang ga beda jauh ama Naga-Lyla. Tapi gue sendiri ga tau apa dompetnya juga setebel punya Naga. Kalo ga, gue ga jadi naksir ah …

Setelah gue tanya dimana tuh keberadaan stempel yang dia culik, eh dia njawab enteng aja, “besok dek saya bawakan”. Oke, gue kembali keesokan harinya. Well, dianya malah ngomong, “stempelnya hilang”. Ups. Sepertinya eksekusi gue ke Angga gagal. Mau ga mau gue cari mangsa lain. Gue tanya ama Zulfa, si sekretaris yang sangat rajin itu, jawabnya “oh iya, stempel BEMnya emang ilang”. Gitu aja jawabnya. Gue masih penasaran.

Gue masih terus tanya tentang stempel itu. Udah berapa SMS yang gue kirim sampe bosennya gue ama pertanyaan yang sama dan dengan jawaban yang sama. Gue udah paksa-paksa mereka, sampe gue dimarahi pihak keuangan karena telat ngumpulin LPJ. Lalu, dengan polosnya Angga berkata, “bilang aja stempelnya ilang, dek”. Ih wow! Jawaban apa itu!?!

Akhirnya, gue ngomong aja ama bagian keuangan. Dan ternyata bagian keuangan ga mau tau soal stempel yang ilang, ato ketua BEMnya mati karena capek nyariin stempel. Yang mereka pengen yaitu tuh LPJ udah ada stempelnya. Pake stempel apa? Bathuk lu apa yang tak pake nyetempel??

Gue ga habis pikir, BEM adalah organisasi diatas HMJ, bukankah dapet uangnya lebih banyak? Kenapa ya kok ga bisa bikinin satu stempel lagi. Cuma satu, itupun ga bisa. Gue jadi curiga, duit segede itu dikemanain ?_? Gue sih berpikiran positip aja, tuh duit pasti:
1. Abis dikrikiti rayap. Soalnya anak BEM nyimpen uangnya di bawah kasur.
2. Dimakan tuyul. Maklum, tuyul makan uang, ga doyan nasi apalagi tempe.

Gue pikir, kerja ketua BEM belom maksimal untuk mengabdi pada negara Republik Indonesia. Kalo gini, gue jadi kepikiran buat nyalonin diri sebagai Ketua BEM taun depan. Kalo gue kepilih, bbeehh .. ga hanya pengadaan stempel yang gue lakuin dalam 100 hari program kerja tapi program cicilan bayar SPP dan program meningkatkan nilai A- menjadi A+. Selaen itu gue bakal nyediain tipi layar lebar di depan fakultas, jadi tiap hari bisa nonton bioskop gratis (harapan anak kos). Bioskop SOTAM mah kalah kalo bersaing ama gue.

Setelah beberapa jam dikali 288 jam, masalah stempel pun dapat terselesaikan dengan baik meski dibayar dengan adanya pertumpahan iler antar jurusan.

Eniwei, selalu ingatlah kera item yang keren bernama aLdi. Jangan lupa contreng itemnya! Hidup Mahasiswa!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s