Penyakit Gila Semester Tua Jilid Dua

oleh aldilalala

Mengutip artikel gila taun 2011 kemarin (baca: Penyakit Gila Semester Tua), gue menemukan sembilan keajaiban yang datang pada gue ketika gue berada pada kondisi kritis antara hidup dan mati, yaitu masamasa kulia semester terakhir. Berikut kesaksian gue.

Penyakit gila semester tua nomor satu : CARI JODOH

Ga perlu gue ulangin lagi. Lu yang belum jadi ALDILALAPO (pengikut setia tulisan gila aldilalala) wajib baca duluan artikel berikut ini, Penyakit Gila Semester Tua. Bagi yang udah baca, lu baca lagi dong. Biar paham dan mendalam sampe ke relung sukma. Bagi yang udah baca, udah paham, dan siap dites, silahkan keluarkan selembar kertas. Kita ujian hari ini.

Penyakit gila semester tua nomor dua : RAJIN FOTO

Narsisme adalah penyakit bawaan orok manusia. Enggak memandang segala usia. Bahkan enggak memandang segala objek. Mahasiswa semester tua sekarang jadi rajin ke perpus. Yang dulunya ga pernah sekalipun memegang pintu utama perpus, sekarang jadi rajin nyapu lantai perpus (saking seringnya mondarmandir di perpus). Tujuannya apa coba? Pinjem buku? Enggak juga. Ngecengin tukang fotokopian? Enggak juga. Tujuan utama yaitu untuk foto.

Jauhjauh ke perpus buat foto emang ga ngerugiin. Apalagi kalo yang kita foto adalah cowok cakep fakultas sebelah, eh salah, maksudnya yang kita foto adalah lembar skripsi. Siapa yang belom pernah diemdiem motoin skripsi? Hayo ngaku! Sini gue ajarin.

Gue sih aslinya belum pernah. Hehehe. Tapi belagak sotoi.

Padahal di dalem perpus ada larangan bahwa mahasiswa dilarang menyalin ulang lewat media kamera dan scan. Tapi tetep aja masih banyak yang ngelakuin hal itu. Karena pihak perpus menetapkan bagian yang boleh difotokopi itu cuman abstrak, daftar isi, kajian pustaka, daftar pustaka. Yang pentingpenting kayak pendahuluan, pembahasan, dan penutup ga pernah dibolehin. Jadi mahasiswa yang pengen tau dan males nulis ulang, sangat rajin untuk memfotoin skripsi itu.
Sekali dua kali pasti dibolehin, asal ga ketahuan. Tapi hal ini jika dilakukan terus menerus akan menjadi kebiasaan hingga mengakibatkan penyakit gila semester tua yang akut dan tak dapat disembuhkan oleh dukun luar negeri sekalipun. Mangkanya harus waspada.

Penyakit gila semester tua nomor tiga : GEJALA AUTISME

Mahasiswa semester tua yang rajin belajar malah akan semakin giat belajar seiring berkurangnya usia di dalam hidup mereka. Yang biasanya ga pernah belajar bisa belajar sampe jam dua pagi. Belajarnya satu jam, dilanjutin nonton drama korea lima jam. Nah. Peningkatan waktu melek tersebut tidak diimbangi dengan asupan nutrisi makanan. Alhasil ketika asyikasyiknya belajar dan tautau udah jam dua belas malem, oemji, lupa belom makan malam. Jam segitu mana ada orang penjual makanan keliling. Palingpaling ada juga orang jual sate yang kakinya melayang. Daripada pingsan ditengah jalan garagara ketemu bencong, mending tetep stay di kamar sambil masak mi. Mi instan adalah makanan terbaik di tengah malam. Senin, selasa, rabu, kamis, jum’at, sabtu, minggu, senin lagi, selasa lagi, rabu lagi, kamis lagi, jum’at lagi, sabtu lagi, minggu lagi .. lagilagi makan mi. Ga kerasa udah tiga bulan makan mi terus. Meskipun membuat kenyang, namun usus lu akan jadi semakin keriting. Menurut penelitian di negeri antah berantah, kebanyakan mi instan akan berdampak pada gejala autisme. Sulit berpikir, ga bisa diem, susah BAB, kalo tidur ngorok, dan dapet nilai jelek ketika ujian.

Gelaja autisme selain dari faktor mi instan yaitu dari faktor jejaring sosial. Pustaka di perpus belom cukup memenuhin skripsi yang lu buat, akhirnya sercing di internet. Selain buka mbah gugel, pasti juga membuka yutub dan fesbuk. Lima menit cari kajian pustaka, lima jam asyik cetingan fesbuk. Nah. Kebiasaan ceting di fesbuk yang berlebihan inilah akan menyebabkan terjadinya gejala autisme. Yaitu tak mampu bersosialisasi dengan manusia di kehidupan nyata, hanya mampu berkomunikasi dengan benda mati. Kalo gelaja autisme ini tidak segera ditangani, maka akan menyebabkan kanker (kantong kering) karena boros pulsa internet.

Penyakit gila semester tua nomor empat : HARUS DIRUQYAH

Skripsi oh skripsi. Mahasiswa semester tua seperti lu pasti SELALU bertanya “Mengapa sih ada skripsi?” dan pertanyaan itu ga usah dijawab, karena pembuktiannya sulit jika melalui pembuktian induksi matematika. Lalu lu pun makin sering melamun memikirkan kenapa ada skripsi di dunia ini, apa judul skripsi yang lu buat, nantinya siapa saja namanama yang lu masuk ke dalam kata pengantar, kapan kiriman uang bulanan dari nyokap lu dateng, dan kapan lu nikah kalo skripsi ga kelarkelar. Pertanyaanpertanyaan seperti itu akan selalu mondarmandir di otak lu. Hingga seringnya dipikirkan lu jadi diam ngempet pipis dan sering melamun. Bahaya! Bisabisa kencing batu dan kerasukan setan. Kalo setannya baik dan mau dengan suka rela mengerjakan skripsi lu itu tidak apaapa, yang seringsering aja dirasukin biar skripsinya cepet selesai. Tapi kalo setannya jahat dan membuat lu jadi cacingan, itu yang tidak bisa dibiarkan. Berarti lu harus menuju mesjid sekitar, cari ustad, dan minta kawin, eh, minta diruqyah. Biar setansetan yang menyebabkan kemalasan ngerjain skripsi bisa keluar dari tubuh lu dan ngerasukin tubuh temen satu kamar kos lu.

Penyakit gila semester tua nomor lima : KEHABISAN OKSIGEN

Apapa dihubunghubungin dengan skripsi. Ga jadi keluar malem mingguan garagara skripsi. Minta tambahan uang jajan pada bokap garagara skripsi. Ga ngerjain tugas matakulia laen garagara skripsi. Hingga males mandi garagara skripsi. Alhasil cucian baju numpuk bergununggunung di sudut kamar. Mana musim ujan pula, ga bisa njemur dan sepatu belum dicuci. Bisa dipastikan kamar lu akan berbau seperti kaus kaki. Euh!

Oksigen di dalem kamar lu pasti udah ga lagi bersih dan murni, semuanya tercemar sama bau kaus kaki yang tiga bulan belum dicuci, bahkan bau kentut lu sendiri ga bakal tercium. Kehabisan oksigen akan menyebabkan gagal belajar karena ga bisa konsen, gagal nyelesein skripsi karena gagal belajar tadi, sampe akhirnya gagal nikah karena gagal nyelesein skripsi tadi. Banyak sekali akibatnya sodarasodara.

Cari jodoh, rajin foto, gejala autisme, harus diruqyah, dan kehabisan oksigen adalah jenis dari penyakit gila semester tua. Lalu apa penyakit gila semester tua nomor enam, tujuh, delapan, dan sembilan? Bagaimana dampaknya bagi kehidupan lu? Jama’aaah oooh jama’aaah .. Mau tau jawabannya .. Saksikan di episode selanjutnya :D

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: